Beberapa Wasit Perempuan Dalam Ajang Piala Dunia 2022 Qatar

piala dunia 2022

jadwalpialadunia – Piala Dunia Qatar 2022 akan menampilkan tiga wasit wanita, tetapi ini akan menjadi pertama kalinya seorang wasit wanita akan bertanggung jawab atas acara epik semacam itu.

Lantas siapa saja tiga wasit wanita yang terlibat di Piala Dunia 2022?

Stephanie Frapart (Prancis), Salima Mukansanga (Rwanda) dan Yoshimi Yamashita masuk dalam daftar 36 wasit untuk Piala Dunia 2022 di Qatar. Katherine Nesbitt dari Meksiko dan Amerika Serikat.

“Saya berharap perempuan bisa berkembang dalam olahraga semacam ini.

“Sepak bola (dalam hal partisipasi perempuan) masih memiliki jalan panjang di Jepang, jadi saya berharap kami dapat menggunakan ini untuk mempromosikan partisipasi perempuan dengan cara lain, bukan hanya sepak bola dan olahraga,” tambahnya.

FIFA telah mengumumkan penunjukan tiga wasit wanita dan tiga asisten wasit wanita untuk Piala Dunia 2022 di Qatar akhir tahun ini.

Stephanie Frapert adalah salah satu dari enam pertahanan Qatar pada 2022. Ini telah ditampilkan di kualifikasi Piala Dunia, Liga Champions, final Piala Dunia Wanita 2019, dan yang terbaru adalah Piala Prancis Mei lalu.

Presiden Komisi Wasit FIFA Pierluigi Collina mengatakan: “Seperti biasa, standar yang kami gunakan adalah kualitas tertinggi dan wasit yang dipilih mewakili wasit terbaik di dunia.

“Dengan cara ini, kami memperjelas bahwa kualitas lebih penting daripada gender,” lanjutnya tentang pengangkatan putri untuk Piala Dunia 2022.

Temui Stephanie Frapert

Stephanie Frapert memulai karirnya sebagai wasit profesional pada tahun 2009.

Pemain berusia 38 tahun itu kemudian mendapat kesempatan menjadi wasit Ligue 2 Prancis pada 2014, akhirnya memimpin duel di Ligue 1 Prancis.

Pada 28 April 2019, Taktik Pemimpin Ligue 1 Prancis memimpin pertandingan SC Amiens vs RC Strasbourg.

Selain Stephanie Frapert, dua wasit wanita yang tersisa untuk Piala Dunia 2022 adalah Salima Mukansanga dari Rwanda dan Yoshimi Yamashita dari Jepang.

Di sisi lain, dari 69 asisten wasit yang bertugas menjaga, tiga di antaranya adalah asisten wasit wanita. Ketiganya adalah Neuza Back dari Brazil, Karen Diaz Medina dari Mexico dan Kathryn Nesbitt dari Amerika Serikat.

“Ke depan, saya berharap pemilihan pemain putri di kompetisi penting sepakbola putra menjadi hal yang biasa, bukan sensasional,” kata Corinna.

Pierluigi Collina mengungkapkan apa faktor terpenting saat memilih wasit untuk Piala Dunia.

Menurutnya, hal itu seperti terpilih sebagai kinerja yang konsisten saat memimpin.

“Mereka secara konsisten bermain di level yang sangat tinggi dan mereka pantas berada di Piala Dunia karena mereka adalah faktor penting bagi kami.

Sebagai seorang anak, Frapert menjadi tertarik pada sepak bola dan mencoba menjadi pemain.

“Saya sedang bermain sepak bola di rumah di Val d’Oise. Kemudian sekitar pukul 13.00 hingga 14.00 saya menjadi tertarik dengan aturan mainnya,” katanya kepada surat kabar Prancis L’Express tahun 2014. hingga Desember 2020).

Frappart pertama kali mempelajari aturan sepak bola saat remaja dan benar-benar menikmatinya. Menurutnya, menjadi wasit lebih menantang dan memberikan pengalaman baru.

“Lalu saya langsung mulai memainkan permainan wasit. Ketika saya berusia 18-20, saya harus memilih antara sepak bola dan wasit,” katanya.

Salima Mukansanga menjadi sorotan setelah dinobatkan sebagai salah satu wasit wanita yang mencetak gol di Piala Dunia 2022 di Qatar.

FIFA telah memilih total 36 wasit untuk menjadi wasit Piala Dunia 2022 di Qatar. Menariknya, akan ada banyak wasit wanita yang berpartisipasi di Piala Dunia kali ini.

Salima Mukansanga

Salima Mukansanga adalah salah satu wasit wanita yang memimpin pertandingan Piala Dunia Qatar 2022.

Karier Salima Mukansanga sebagai wasit sepak bola mulai menjadi headline di Piala Afrika 2021.

Dalam prestasinya, Salima membuat sejarah sepak bola Afrika dengan menjadi wasit wanita pertama di Piala Afrika.

Pada Piala Dunia 2022 Qatar, pria Rwanda itu akan bergabung dengan dua wanita, Yoshimi Yamashita dari Jepang dan Stepafin Frapert dari Prancis.

Asisten wasit wanita adalah Nuza Back dari Brazil, Kathryn Nesbitt dari Amerika Serikat dan Karen Diaz Medina dari Mexico.

Pemilihan wasit wanita untuk Piala Dunia Qatar 2022 telah melalui proses yang panjang, menurut Pierluigi Collina, presiden komite wasit FIFA.

Dia juga ingin kompetisi sepak bola elit dunia berhenti menggunakan wasit wanita.

“Ini adalah proses panjang yang dimulai beberapa tahun lalu dengan penempatan wasit wanita di turnamen junior dan senior pria FIFA,” kata Collina.

“Jadi, ini jelas menunjukkan bahwa kualitas itu penting, bukan gender.”

“Ke depan, saya berharap pemilihan pemain elit wanita untuk bersaing di kompetisi penting pria akan biasa-biasa saja daripada sensasional.”

“Mereka selalu bermain di level yang sangat tinggi, jadi mereka pantas berada di Piala Dunia FIFA dan itu merupakan faktor penting bagi kami,” tambahnya.

Sebelumnya, Salima memimpin pertandingan di ajang bergengsi di luar Piala Afrika, yakni Piala Dunia Wanita dan Liga Champions Wanita Afrika.

Pemain berusia 33 tahun ini sangat dihormati oleh para atlet sebagai wasit, dan karirnya termasuk berkompetisi di Olimpiade Tokyo 2022.

Ketiganya menjadi wasit pertandingan putra sebelum melakukan debut Piala Dunia di Qatar. Frappart bisa dibilang yang paling terkenal, meliputi kualifikasi Piala Dunia dan Liga Champions Prancis.

Tuan Yamashita

Tuan Yamashita telah menjadi wasit di banyak liga putra Jepang, Liga Champions Pria Asia, dan Olimpiade Tokyo tahun lalu.

Menurut Yamashita, perbedaan antara pertandingan putra dan putri tentu saja terletak pada kecepatannya. Namun, ada banyak pemain yang bisa menyalip.

“Ini kecepatan, tapi bukan hanya kecepatan para pemain. Bukan hanya kecepatan permainan.

Lalu ada stres, tahapan terbesar, dan perhatian menjelang Piala Dunia.

“Tentu saja, saya pikir tekanannya besar dan tanggung jawabnya besar.

Awal tahun ini, Mukansanga adalah wanita pertama yang menjadi wasit pertandingan Piala Afrika, memimpin tim wasit yang semuanya wanita.

Pierluigi Collina, ketua Komisi Wasit FIFA, membenarkan bahwa ketiganya dipilih berdasarkan persyaratan utama mereka: kualitas.

Pierluigi Collina, ketua Komisi Wasit FIFA yang terlibat dalam final Piala Dunia 2002, mengatakan:

“Dengan cara ini, kami memperjelas bahwa yang penting bagi kami adalah kualitas, bukan gender.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Exit mobile version