Manchester City Raih Treble Winner di Tahun 2022-2023

manchester city treble

jadwalpialadunia – Manchester City Raih Treble Winner: 6 Kesimpulan atas Guardiola, Dias, Lukaku, Ederson. Internazionale memberikan rintangan yang jauh lebih besar dari yang diperkirakan banyak orang, tetapi Manchester City dan Pep Guardiola menyelesaikan Treble mereka, dengan Ederson sang pahlawan.

1) Saat Jack Grealish

1) Saat Jack Grealish gagal menahan air mata, suaranya bergetar dan pecah karena emosi ketika kesadaran akhirnya menyadari bahwa ya, Jake Humphrey membawa Performa Tingginya ke tempat lain, dimensi berbeda dari dominasi Manchester City yang luar biasa ini terungkap dengan sendirinya.

Bagi banyak orang, ini akan selamanya menjadi Musim Asterisk, kampanye di mana Manchester City mengambil nomor 115 dan meng-Treble-nya. Pencapaian harus dibarengi dengan tanda kutip yang mencibir, mencemooh, tak terelakkan dan tidak berarti serta dibuat-buat apa adanya.

Di mana pun Anda duduk di spektrum khusus antara delirium dan ejekan, tepuk tangan yang menggerutu, dan sikap apatis yang berperang, aspek kemanusiaan dari mereka yang terlibat dalam memenangkan Liga Premier, Piala FA, dan Liga Champions di musim yang sama tidak boleh diabaikan.

“Untuk itulah kamu bekerja seumur hidupmu, kan? Saya sangat senang, bung, ”kata Grealish setelah pertandingan di mana dia dalam jadwal sepakbol hari ini, menurut pengakuannya sendiri, “sh * t”. Para pemain, pelatih, dan staf telah mencapai sesuatu yang luar biasa, menjalani mimpi dan membenarkan pengorbanan dan perselisihan seumur hidup mereka dalam prosesnya. Mereka harus dan akan diabadikan .

2) Tapi seperti yang dikatakan oleh Joleon Lescott – untuk malam ini benar-benar miliknya dan Des Kelly – “ada begitu banyak orang yang telah berkontribusi dalam hal ini, dalam hal ketua, kepemilikan, jadi banyak orang menantikan momen ini ”.

Sheikh Mansour

Rasanya Sheikh Mansour, yang menghadiri pertandingan kompetitif keduanya di Manchester City, memainkan setidaknya peran kecil. Setelah 15 tahun kepemilikan, sportwashing pasti menumpuk.

Jujur saja. Mengatakan “kisah terhebat dalam sejarah klub memiliki akhir” pada “hari yang membanggakan bagi Khaldoon Al-Mubarak,” sambil menggambarkan ini semua sebagai sesuatu yang terasa “tidak mungkin” menyimpulkan liputan penjilat malam itu, meskipun sudah terasa aneh bukan untuk mendapatkan pembaruan menit demi menit tentang tingkat kecemasan Lescott (lebih banyak penampilan karir untuk Wolves; lebih sedikit pertandingan Manchester City daripada Mick McCarthy).

Merasa senang dan menghormati kecemerlangan para pemain dan pelatih yang terlibat adalah satu hal, namun rezim yang melahirkannya harus terus dipertanyakan, diragukan dan ditelaah. Kebutuhan abadi itu hanya diperkuat oleh kesuksesan seperti ini dan reaksi yang semakin menjadi kaki tangan untuk itu.

3) Ketidakcocokan teoretis antara dua finalis Liga Champions ini digarisbawahi oleh biaya starting XI Internazionale: setara dengan Grealish dan sedikit perubahan ekstra. Simone Inzaghi berbaris untuk menghadapi raksasa ini dengan tim yang disatukan dengan biaya £103,4 juta. Mereka seharusnya tidak pernah memiliki kesempatan.

Namun Internazionale adalah lawan yang layak, sebuah tim yang cocok dengan kesempatan dan tantangan tersebut idnnetwork. Manchester City memenangkan masing-masing dari tiga pertandingan sistem gugur mereka dengan setidaknya tiga gol yang jelas untuk mencapai titik ini, tetapi dihempaskan dari jalan yang tenang itu oleh seorang manajer dan skuad yang sama-sama terbiasa dengan krisis final.

Manchester City yang paling matang

Ini adalah tim Manchester City yang paling matang, solid, tahan lama, dan efisien dalam sejarah. Dan memang harus demikian, karena tim Internazionale yang agresif, agresif, dan bijaksana ini akan berpesta dengan mereka jika tidak.

4) Setelah dunia dengan gembira menunggu detik-detik pembukaan berlalu sebelum menawarkan pemikiran yang sepenuhnya orisinal bahwa Man Utd tidak dapat bertahan selama ini di Wembley , permainan berubah menjadi pola penghentian dan lemparan yang tak ada habisnya. Ada suntikan urgensi yang aneh – Bernardo Silva melepaskan tembakan melebar setelah mendukung Federico Dimarco ke areanya sendiri – tetapi adrenalin segera mereda dan digantikan sejak awal karena gugup.

Manchester City secara singkat gagal melakukan kontrol apa pun dalam penguasaan bola karena Internazionale terus-menerus memburu mereka dan mencegah segala bentuk peningkatan yang berarti. Sebagian besar pemain terlalu lambat atau tidak tepat dalam berpikir dan bertindak, tetapi Ederson biasanya melakukan sebaliknya: pemain Brasil itu sangat santai dalam penguasaan bola sehingga mendorong Pep Guardiola ke level yang biasanya melibatkan robeknya rambut.

Satu momen awal melihat tendangan sederhana ke Nathan Ake disamakan untuk lemparan ke dalam, sebelum umpan lambat dari kiper menyebabkan Nicolo Barella mencoba untuk melakukan lob Ederson dari sudut yang sulit namun mengundang.

Guardiola

Guardiola, yang memohon ketenangan beberapa menit sebelumnya dengan telapak tangan menghadap ke tanah, mulai berteriak “santai!” dalam contoh kesadaran dan ironi tingkat elit. Manajer sangat gelisah di pinggir lapangan sehingga terasa seolah-olah sebagian dari energi itu akhirnya ditransmisikan ke para pemain.

5) Dengan mengingat hal itu, sangat lucu melihat Guardiola benar-benar merangkak karena gangguan komunikasi di lapangan memberi Lautaro Martinez peluang untuk mencetak skor 0-0 tepat sebelum waktu satu jam. Ederson tetap tenang, menutup sudut dan menunggu dengan sabar untuk memadamkan api yang dipicu oleh ketidakpedulian Manuel Akanji. Tenang, memang.

6) Ederson sangat fenomenal, terutama di akhir pertandingan. Sejak menit ke-88 dan seterusnya, ia melakukan penyelamatan menakjubkan dari sundulan Romelu Lukaku, mendapat kartu kuning karena membuang-buang waktu, tertangkap dan entah bagaimana menahan tendangan tinggi dari Andre Onana di dekat tepi area yang ramai, dan secara akrobatik menahan upaya Robin Gosens di kotak penalti. menit kelima waktu tambahan.

Itu adalah kelas master dalam penentuan posisi, pengambilan keputusan, dan manajemen permainan saat Manchester City sangat membutuhkannya, dari seorang pemain yang fungsinya di mesin ini tetap disalahpahami atau diabaikan.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Exit mobile version