jadwalpialaduniajadwalpialadunia

Lionel Messi disambut dengan resepsi pahlawan saat ia kembali ke rumahnya di Rosario setelah memimpin Argentina menjuarai Piala Dunia.

 

Pemain berusia 35 tahun itu kembali ke kota asalnya untuk pertama kalinya sejak mengangkat Piala Dunia pada hari Minggu, setelah sesaat dirinya terpaksa mengungsi dari parade pemenang timnya  pada hari sebelumnya, karena masalah keamanan. 

 

Setelah pawai, Messi diterbangkan kembali dengan helikopter dari Buenos Aires ke Rosario – sekitar 185 mil jauhnya – sebelum dia difoto di dalam mobil yang dikemudikan oleh istrinya Antonella Roccuzzo, saat mereka pulang.

 

Setibanya di sana, Messi disambut oleh ratusan pendukung yang bersorak meneriakkan ‘Dale Campeon’ yang artinya ‘Ayo juara’.

jadwalpialadunia

Penggemar yang gembira telah didorong ke dua sisi oleh keamanan untuk memberi ruang bagi istrinya untuk mengemudikan mobil melalui tengah dan di dalam gedung.

 

Messi lahir di Rosario dan juga memulai karir sepakbolanya bermain untuk Newell’s Old Boys yang berbasis di kota tersebut.  

 

Messi dan keluarganya pindah ke Barcelona pada tahun 2001 ketika dia berusia 13 tahun dan di klub Spanyol itulah dia menjadikan namanya sebagai salah satu pemain terhebat di dunia.

 

Sang bintang, sekarang di Paris Saint-Germain, masih rutin melakukan perjalanan kembali ke Rosario dan rumahnya yang berada di perkebunan pribadi bernama Kentucky di Funes. 

 

Properti monster, dibangun di atas tiga bidang tanah yang bersebelahan di perkebunan pribadi berpagar di pinggiran kota asal pesepakbola Rosario, memiliki bioskop besar, gym, dan garasi bawah tanah dengan ruang yang cukup untuk 15 mobil.

 

Itu adalah momen spesial bagi masyarakat Argentina, dan terutama di Rosario yang telah lama merindukan Messi untuk mengikuti jejak Diego Maradona, dan mengantarkan Piala Dunia pertama mereka sejak 1986. 

 

Jadwalpialadunia. Pahlawan pemenang Piala Dunia Argentina harus dievakuasi ke helikopter setelah parade kepulangan mereka di Buenos Aires dihentikan karena masalah keamanan.

 

Lionel Messi and Co menerima sambutan pahlawan dari lebih dari empat juta penggemar yang memujanya pada parade yang diadakan untuk merayakan  kemenangan mereka atas Prancis di final .

 

Tetapi ketika menjadi jelas bahwa orang-orang melompat dari jembatan untuk mendarat di atas bus dan yang lainnya di tanah sehingga bus tidak dapat melanjutkan rute, pawai dengan cepat ditinggalkan. 

jadwalpialadunia

Satu video yang muncul di media sosial menunjukkan seorang pria bergelantungan di jembatan sebelum melompat ke dek atas bus, meskipun banyak pemain yang menggoyangkan jari mereka mendesaknya untuk tidak melakukannya. 

 

Lionel Scaloni dan para pemainnya mendarat pada dini hari Selasa pagi tetapi pada pukul 4 sore, dengan lebih dari empat juta orang merayakannya di jalanan, parade bus dihentikan.

 

Presiden Asosiasi Sepak Bola Argentina, Chiqui Tapia, menulis di Twitter: ‘Mereka tidak mengizinkan kami untuk menyapa semua orang yang berada di Obelisk.

 

‘Organisasi keamanan yang mengawal kami tidak akan membiarkan kami melanjutkan. Saya minta maaf atas nama semua pemain. Sungguh memalukan.’

 

Bus perlahan-lahan berjalan menuju monumen Obelisk di pusat Buenos Aires, di Plaza de la República.

 

Tetapi pemerintah campur tangan dan dengan alasan keamanan mendesak Messi dan Co untuk terbang ke langit dengan helikopter untuk menyelesaikan perjalanan mereka.

 

Menyusul berita tentang akhir parade bus yang dibatalkan, suasana di antara penonton sempat berubah buruk, dengan laporan tentang rudal yang dilemparkan ke polisi. 

 

Rekaman juga muncul di media sosial dari kelompok penggemar yang membajak mobil polisi dan berpesta di atasnya di dekat Obelisk setelah pengumuman helikopter.

 

Sebelum beralih ke langit, beberapa pemain mengenakan topi ember untuk melindungi dari sinar matahari sementara yang lain memilih untuk tetap memakai kacamata hitam dan mengambil bir saat bus atap terbuka mereka melaju melalui jalan-jalan yang padat.

 

Akun Twitter resmi tim nasional Argentina, yang mendarat kembali di negara itu pada dini hari Selasa pagi dari Qatar dengan trofi Piala Dunia, sebelumnya mendesak para penggemar untuk ‘damai’ selama pawai karena kerumunan besar.

 

“Penting bagi setiap orang untuk bergerak dengan tenang menuju area itu untuk menikmati momen tak terlupakan bersama juara dunia dalam damai,” cuit akun tersebut.

jadwalpialadunia

Foto-foto penggemar yang berkumpul melihat mereka mengambil alih jalan raya dan banyak jalan kota saat jutaan orang keluar untuk berpesta.

 

Messi dan Argentina sebelumnya kembali sebagai pahlawan saat mereka disambut oleh ribuan penggemar di Bandara Internasional Ezeiza setelah mendarat di Buenos Aires.

 

Argentina memimpin dua kali di final melalui gol-gol dari Messi dan Angel Di Maria  tetapi dengan hanya beberapa menit tersisa di perpanjangan waktu Perancis memenangkan penalti – yang sepatutnya dikirim oleh Kylian Mbappe untuk membawa final ke adu penalti di mana kecemerlangan Emiliano Martinez di gawang membuat Argentina muncul sebagai pemenang pada hari Minggu. 

Tim nasional dan trofi Piala Dunia, yang mereka angkat untuk ketiga kalinya hari Minggu, mendarat kembali di Argentina setelah penerbangan hampir 21 jam sekitar pukul 02.20 waktu setempat Selasa pagi.  

 

Talisman Messi muncul dari pesawat terlebih dahulu dan mengangkat trofi Piala Dunia dengan penuh kemenangan ke udara saat dia dan pelatih kepala Lionel Scaloni melangkah ke tangga pesawat untuk menyapa para penggemar yang menunggu. 

 

Bintang PSG, dengan medali di lehernya, tidak bisa menahan senyum berseri-seri dari wajahnya saat dia menikmati kepulangan. 

 

Messi dan rekan satu timnya nyaris terlempar dari belakang bus beratap terbuka mereka tak lama setelah tiba.

 

Video menunjukkan Messi dan empat rekan setimnya termasuk Leandro Paredes dan Di Maria  dipaksa untuk merunduk di bawah kabel listrik di atas kepala pada detik terakhir saat mereka melaju perlahan melewati lautan penggemar Argentina yang gembira. 

 

Messi mencetak dua gol selama final Piala Dunia di Stadion Lusail, menambah total tujuh golnya untuk turnamen tersebut saat ia akhirnya merebut satu trofi yang sejauh ini menghindarinya sepanjang karir sensasionalnya. 

 

Scaloni, yang menangis setelah Gonzalo Montiel memasukkan penalti kemenangan, merangkul kaptennya saat pasangan itu melambai kepada mereka yang menyambut mereka di aspal. 

 

Begitu para pemain turun dari pesawat, mereka langsung menuju ke bus beratap terbuka yang telah menunggu mereka di landasan untuk membawa mereka ke markas Asosiasi Sepak Bola Argentina.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *