sheffield unitedsheffield united

jadwalpialadunia – Sheffield United Harus Bersaing di Liga Inggris Musim Depan. Burnley, Sheffield United, dan Luton mengetahui tantangan sebenarnya untuk klub Liga Premier yang dipromosikan.

Tetap bertahan sebagai klub Liga Premier yang dipromosikan seringkali menjadi bagian yang mudah membangun diri Anda sebagai bagian dari tatanan elit itu adalah tantangan sebenarnya.

Sheffield United Harus Bersaing di Liga Inggris Musim Depan

Tak perlu dikatakan bahwa jika Anda menawarkan salah satu klub yang dipromosikan dan penggemar mereka ke posisi ke-17 musim ini, mereka akan merebutnya dari tangan Anda dalam sekejap.

Premier League's Sheffield United Seeks £170 Million for Sale - Bloomberg

Sheffield United dan Luton Town khususnya tampaknya akan berjuang untuk bertahan hidup sejak hari pertama, ditakdirkan untuk pertempuran degradasi selama satu musim.

Luton menyelesaikan kenaikan luar biasa mereka dari Liga Dua ke Liga Premier dalam enam musim melalui play-off Kejuaraan tetapi sejauh ini menghabiskan hanya di bawah £ 15 juta untuk meningkatkan skuad yang tampaknya tidak siap untuk tuntutan level ini.

Agar adil, Kenilworth Road menjadi tuan rumah sepak bola papan atas untuk pertama kalinya sejak musim pra-Liga Premier terakhir adalah keajaiban tersendiri dan penggemar mereka harus benar-benar menikmati perjalanan itu. Apa pun akan menjadi bonus.

Baca juga:

The Blades, yang berada di urutan kedua, menghabiskan lebih sedikit lagi, dengan pengeluaran sebesar £6 juta hingga saat ini dan pemain bintang Iliman Ndiaye pindah ke Marseille setelah menolak tawaran kontrak baru di Bramall Lane.

Untuk memperumit masalah bagi Paul Heckingbottom, pemilik klub Saudi saat ini sedang mencari untuk menjual, yang menambah tingkat ketidakpastian baru untuk masa depan mereka.

Di sisi lain, Burnley tampaknya berada di posisi yang tepat untuk menjadi kompetitif, setelah merebut gelar Kejuaraan. Vincent Kompany juga sangat didukung, dengan The Clarets berpisah dengan lebih dari £55 juta dan kemungkinan besar masih akan datang lebih banyak lagi jadwal sepakbola hari ini.

Meskipun demikian, tidak ada jaminan mereka akan bertahan, seperti kesulitan untuk tetap bertahan saat promosi dan, bahkan jika itu terjadi, mengkonsolidasikan tempat Anda di papan atas.

Belakangan ini, Brighton dan Brentford adalah satu-satunya klub yang disebut ‘lebih kecil’ yang dapat mengklaim telah melakukannya.

Aston Villa adalah kasus yang sangat berbeda mengingat ukuran, sejarah, dan dukungan finansial mereka.

Unai Emery telah membangun tim Aston Villa yang menarik

Meski begitu, Leeds dapat mengklaim memiliki semua hal itu dan mereka turun hanya dua musim setelah kembalinya yang telah lama ditunggu-tunggu.

Degradasi Leeds, serta Southampton dan Leicester, berarti untuk keempat kalinya dalam 31 musim Liga Premier, ketiga tim promosi bertahan; Nottingham Forest, Bournemouth, dan mungkin Fulham semuanya akan diberi tip oleh beberapa orang untuk penurunan kali ini.

Sederhananya, Liga Premier dibatasi sampai batas tertentu dengan tatanan yang mapan dan hanya ada begitu banyak tempat. Ini mengarah pada semacam perlombaan tikus di antara yang lainnya.

Tentu saja, seperti apa pun dalam permainan modern, itu sangat dipengaruhi oleh uang dan jurang yang ada antara Liga Premier dan piramida Inggris lainnya dalam idnnetwork.

Sebelum fajar Liga Premier, jurang itu malah merupakan celah kecil, baik dari segi skuat bermain maupun kekuatan finansial.

Di bawah manajer pemenang Piala Dunia Inggris di masa depan Sir Alf Ramsey, Ipswich memenangkan satu-satunya gelar Divisi Satu mereka di musim pertama mereka di papan atas pada 1961/62.

Butuh Bill Shankly satu tahun lagi tetapi Liverpool mengklaim mahkota liga pada 1963/64 memulai periode emas resmi klub.

Prestasi Brian Clough

Prestasi Brian Clough dengan Derby dan Nottingham Forest legendaris, memenangkan gelar dengan kedua klub Midlands: tiga musim setelah promosi dengan Rams (1971/72); dan seperti Ramsey, langsung mengikuti promosi dari Divisi Dua dengan Forest (1977/78).

Dapat diasumsikan bahwa tidak ada klub yang akan melakukan hal yang sama, dengan Everton pada 1931/32 menjadi satu-satunya contoh lainnya. Gelar Leicester pada 2015/16 hanya dua tahun setelah promosi adalah dongeng karena alasan seperti ini, dan merupakan sesuatu yang dirasakan sekali seumur hidup baik sekarang dan nanti, terutama mengingat degradasi The Foxes pada bulan Mei .

Klub lain naik turun dan kompetitif tetapi biasanya klub yang lebih besar, terutama Manchester United pada tahun 1970-an, yang bangkit kembali dari degradasi pada ’74 untuk berada di urutan ketiga pada ’76 dan membuat final Piala FA berturut-turut, terkenal kalah dari Divisi Dua. Southampton di ’76 dan kemudian mengalahkan juara Liverpool di ’77.

Penantian panjang United untuk gelar liga akan berakhir di musim pertama Liga Premier (1992/93) tetapi di musim sebelumnya, mereka akan dikalahkan oleh Leeds, tim yang baru kembali ke papan atas 12 bulan sebelumnya.

Liga Premier menghasilkan trofi baru

Sementara Liga Premier menghasilkan trofi baru, branding dan banyak lagi, hanya sedikit yang berubah dan lompatan dari sekarang-Divisi Satu ke papan atas baru masih relatif singkat.

Tiga musim pertama melihat tim yang dipromosikan di sana, dengan Blackburn finis keempat di musim perdana dan Newcastle dan Forest ketiga dalam dua musim berikutnya, yang tertinggi dari pemain baru mana pun di era Liga Premier.

Harus ditambahkan bahwa Rovers, khususnya, dibiayai besar-besaran.

Dari sini, kekuatan komersial Liga Premier semakin kuat dari tahun ke tahun, yang berarti celah itu menjadi jurang pemisah.

Ada beberapa pengecualian tentu saja, dengan Middlesbrough dan Charlton finis kesembilan masing-masing pada 1998/99 dan 2000/01 dan memantapkan diri mereka selama beberapa tahun setelahnya. Gol ketujuh Sunderland pada 1999/2000 terasa luar biasa, seperti halnya kemenangan Sepatu Emas 30 gol Kevin Phillips.

 

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *