Dominic KingDominic King

Dominic King – sekarang tampaknya tidak memikirkan bagaimana dia akan dianggap oleh orang-orang Everton ketika dia mencoba untuk memaksa melalui kepindahan Newcastle Liga Inggris.

 

Anthony Gordon berusaha mengumpulkan ketenangannya, satu jam setelah hari yang sangat penting. Golnya yang dibelokkan telah memberi Everton garis hidup dalam pertempuran mereka untuk mengalahkan degradasi dan dahsyatnya apa yang terjadi melawan Manchester United meresap.

 

Untuk seseorang yang telah menjadi bagian dari klub sejak usia 11 tahun, yang investasinya di dalamnya sama emosionalnya dengan siapa pun di jalan Gwladys Street, Anda mungkin mengharapkan senyum selebar Mersey, kegembiraan yang tidak bisa dikendalikan. Tidak sedikit pun. Pemuda yang berdiri di depan kami memotong sosok yang berbeda.

 

‘Saya hidup dan menghirupnya – sayangnya, kata Gordon April lalu. ‘Itu mempengaruhi hidup saya setiap hari. Saya tidak bisa tidur setelah pertandingan seperti itu, terutama ketika saya merasa saya bisa melakukannya sedikit lebih baik di beberapa momen di pertandingan itu. Sayangnya, itu mempengaruhi saya setiap hari.

jadwalpialadunia

Saya tidak bisa tidur dan semacamnya, tapi kami pulih dan itu adalah bagian dari kehidupan menjadi pesepakbola.’

 

Gordon merenungkan kekalahan di Burnley tiga hari sebelumnya. Dia ditanya tentang mengapa dia menggunakan kata sayangnya dua kali dan mengapa ada yang salah dengan menjalani dan menghirup semuanya. Penting bagi penggemar untuk mengetahui, tentu saja, bahwa dia mengalami semua itu dan lebih banyak lagi?

 

Ya, tapi kamu tidak tahu bagaimana perasaanku hari demi hari, jawabnya. “Saya memiliki anggota keluarga dan teman dan saya melihat orang-orang yang mencintai Everton dari hari ke hari. Jadi saya lebih merasakannya, atau sama seperti orang lain, Premier League karena saya hidup dan menghirupnya dan ke mana pun saya pergi, orang-orang membicarakannya dengan saya.’

 

Pemuda ini tahu kotanya dan dia tahu klubnya. Dia tahu jenis perilaku yang membuat marah penggemar dan dia telah cukup lama berada di lingkungan tim utama untuk memahami cara bertindak dan bagaimana Anda mendapatkan rasa hormat.

 

Jadi sungguh membingungkan, bahwa dia telah ditempatkan pada posisi oleh siapa pun yang menasihatinya di mana dia bertemu karena tidak memikirkan gambaran yang lebih besar tentang bagaimana dia akan dianggap oleh orang-orang Everton dan orang-orang yang berbagi pakaian dengannya. kamar.

 

Frank Lampard tentu berbicara dengan Gordon pada hari-hari setelah pertengkaran tersebut, tetapi tidak jelas siapa lagi yang berbicara dengannya. Jika episode itu membuatnya mempertanyakan apakah dia ingin berada di Everton secara penuh, Anda bisa memahami cara berpikirnya.

 

Segalanya selalu berbeda untuk para pemain lokal yang bermain untuk Everton dan Liverpool. Anda bukan diri Anda sendiri, seolah-olah Anda dilihat sebagai milik kota dan orang-orang yang menjadi titik fokus setiap kali terjadi kesalahan.

 

Tapi itu bekerja dengan cara lain juga. Sukses sebagai Scouser Biru atau Merah dan sanjungan yang besar, niat baik tak henti-hentinya. Gordon dipuja oleh orang-orang Everton tahun lalu karena berdiri dan tampil saat timnya membutuhkannya.

Baca Juga : 

Lalu, mengapa sampai seperti ini? Dia telah gagal muncul untuk pelatihan selama tiga hari sekarang dan juga tidak diharapkan hari ini. Akan luar biasa jika dia mengenakan kemeja biru lagi dan kemungkinan hasilnya adalah dia akan bergabung dengan Newcastle, yang langkah pertamanya dilakukan minggu lalu pada pertemuan di London.

 

Everton perlu menjual tetapi kemarahan Gordon dalam menolak untuk muncul untuk pelatihan juga merugikan mereka. Jika dia tidak ingin berada di Goodison Park lebih lama lagi, ada cara dan sarana untuk mencapai tujuan yang cocok untuk semua orang.

 

Wujudnya telah menurun dan perubahan pemandangan, mungkin, akan membantu. Sebaliknya, dia mendapati dirinya berada di tengah-tengah kekacauan dan sementara hasilnya, pada akhirnya, akan menjadi perubahan warna, itu harus dibayar mahal. Dia berbicara sembilan bulan lalu tentang ‘kehidupan sebagai pesepakbola’ – hidup bisa berlanjut tanpa jembatan yang terbakar dan reputasi yang rusak.

 

Marcelo Bielsa mendarat di Heathrow untuk meningkatkan pembicaraan dengan Everton mengenai penggantian Frank Lampard, meskipun ada kekhawatiran tentang skuad, dengan Sean Dyche muncul sebagai pesaing kuat jika pemain Argentina itu tidak dapat dibujuk

 

Marcelo Bielsa terbang ke London untuk membicarakan posisi manajer Everton yang kosong pada hari Kamis, tetapi Sean Dyche muncul sebagai pesaing kuat jika pemain Argentina itu tidak dapat dibujuk untuk bergabung.

 

Bielsa adalah pilihan pertama klub, bagaimanapun, dan jika mereka beralih ke Dyche, mantan bos Burnley itu kemungkinan harus menerima kesepakatan jangka pendek.

 

Mantan bos Leeds Bielsa, yang diungkapkan Sportsmail sebagai kandidat pilihan pertama klub, melakukan perjalanan ke London dari Brasil menjelang diskusi formal dengan The Toffees.

Namun, kedatangan Bielsa di ibu kota memicu optimisme bahwa kesepakatan mungkin tidak akan tercapai. 

 

Sekarang terserah Everton untuk membujuk Bielsa untuk menggantikan Lampard, yang kehilangan pekerjaannya pada hari Senin tetapi kembali ke klub pada hari Kamis untuk mengucapkan selamat tinggal kepada staf dan pemain. 

 

Meyakinkan Bielsa, yang tidak mungkin menerima kesepakatan jangka pendek untuk mengikat klub yang terancam degradasi, akan menjadi pencapaian yang luar biasa. Dia terkenal menuntut dalam menegosiasikan masalah internal di Leeds.

 

Bielsa sangat setia kepada stafnya dan kemungkinan besar akan mendesak sejumlah pembantunya yang tepercaya untuk datang sebagai bagian dari paket.

 

Orang Amerika Selatan itu memperoleh lebih dari £ 11 juta di Elland Road, dan mendistribusikan pendapatan stafnya dari gajinya sendiri.

 

Masih harus dilihat apakah Everton bersedia menaikkan gaji Bielsa di Leeds mengingat kendala keuangan mereka yang terdokumentasi dengan baik.

 

The Toffees telah menjajaki opsi cadangan jika mereka gagal meyakinkan Bielsa untuk mengambil pekerjaan itu.

 

Sportsmail dapat mengungkapkan bahwa Davide Ancelotti – putra mantan manajer Carlo – telah dibahas sebagai alternatif.

 

Pelatih berusia 33 tahun, yang bekerja di bawah ayahnya di Goodison Park, saat ini menjadi bagian dari tim ruang belakang di Real Madrid, di mana Carlo menjadi manajernya.

 

Dan Everton sangat ingin berbicara dengan Ancelotti Jr jika mereka tidak bisa mendaratkan Bielsa dan sedang mempersiapkan pendekatan formal ke klub Spanyol tersebut.

 

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *