final liga championsfinal liga champions

jadwalpialadunia – Final Liga Champions 2022-2023 Man City v Inter Milan dianggap ketidakcocokan terbesar dalam sejarah final Liga Champions. Final Liga Champions seharusnya menjadi ajang pamer dua tim terbaik di Eropa, tetapi tidak selalu demikian. Bahkan, jarang terjadi.

Manchester City mengamankan tempat mereka di final musim ini dengan kemenangan agregat yang meyakinkan atas juara bertahan Real Madrid, menyiapkan pertemuan melawan Inter Milan. Mereka seharusnya menang dengan nyaman, tapi ini sepak bola dan apapun bisa terjadi.

Menampilkan pertandingan yang tepat, berikut adalah lima ketidaksesuaian terbesar (di atas kertas) dalam sejarah final Liga Champions. Penekanan pada Liga Champions. Ini hanya pasca-1992. Anda tahu, ketika sepakbola ditemukan.

5) Chelsea v Bayern Munich (2012)

Kampanye Bayern Munich 2011/12 dan 2012/13 cocok dengan meme ‘Kamu vs pria yang dia bilang jangan kamu khawatirkan’. Pada 11/12, mereka finis kedua di Bundesliga dan kalah di final Liga Champions dan DFB-Pokal, nyaris saja, tapi oh sejauh ini. Tahun berikutnya mereka memenangkan treble, yang pertama dalam sejarah klub di jadwal sepakbola hari ini.

Raksasa Jerman itu sangat diunggulkan untuk memenangkan final Liga Champions 2012 melawan Chelsea. The Blues telah bertahan dengan sangat baik untuk mencapai acara puncak, memanfaatkan keberuntungan mereka di semifinal melawan juara bertahan Barcelona. Seandainya Lionel Messi mencetak penalti di leg kedua itu, semuanya bisa jadi sangat berbeda.

Alokasi Tiket Inter dan Man City Untuk Final Liga Champions

Chelsea melaju ke final – di stadion kandang Bayern, jelas – tanpa kapten, pemimpin, legenda John Terry, dan Branislav Ivanovic, yang mengetahui tentang skorsingnya berkat Geoff Shreeves dalam salah satu interaksi paling canggung antara pewawancara dan orang yang diwawancarai dalam sejarah. dari apapun yang pernah ada.

Roberto Di Matteo bertanggung jawab atas klub Liga Premier yang finis di urutan keenam musim itu. Mereka tanpa beberapa starter yang tidak perlu dipersoalkan. Ryan Bertrand mulai di sayap kiri di depan Ashley Cole. Sementara itu, Bayern Munich memiliki Jupp Heynckes yang bertanggung jawab atas tim yang terdiri dari Franck Ribery, Mario Gomez, Arjen Robben, Toni Kroos, Bastian Schweinsteiger, Phillip Lahm dan Manuel Neuer. Chelsea jelas memiliki beberapa pemain kelas dunia, tetapi Bayern memiliki keuntungan sebagai tuan rumah dan tim yang jauh lebih baik.

Sayangnya, Chelsea menang adu penalti. Karena jelas mereka melakukannya.

4) Liverpool v Tottenham (2019)

Liverpool dengan nyaman memenangkan salah satu final Liga Champions paling membosankan dalam sejarah melawan rival Liga Premier Tottenham di Madrid pada 1 Juni 2019.

Tim Liverpool 18/19 bisa dibilang yang terbaik di era Jurgen Klopp. Mereka dengan susah payah finis kedua di liga, mengumpulkan 97 poin konyol setelah kalah dalam satu pertandingan, sementara Spurs finis keempat, unggul satu poin dari rival berat Arsenal. Lebih buruk lagi bagi para penggemar Arsenal, mereka harus mendukung Liverpool di final Liga Champions karena mereka berharap dan berdoa agar bencana alam yang paling tidak terpikirkan tidak terjadi.

Final Liga Champions 2019 berjalan sesuai skenario. Gelandang Spurs Moussa Sissoko memutuskan untuk membuat dirinya sebesar mungkin, membiarkan Sadio Mane dengan sengaja menemukannya, memberi The Reds penalti pada menit kedua. Mohamed Salah mengkonversi dan membunuh permainan.

Mauricio Pochettino membuat panggilan besar untuk memulai Harry Kane yang tidak fit di depan Lucas Moura, siapa yang Anda tahu di semifinal melawan Ajax. Tulang punggungnya di lini tengah adalah Sissoko dan Harry Winks. Super-sub-nya adalah Fernando Llorente, Eric Dier dan Moura. Liverpool berada di puncak mutlak dan favorit untuk menang saat kami mengetahui para peserta final.

3) Real Madrid v Valencia (2000)
Ya, kami menyadari ada sejumlah final Liga Champions yang tidak menyertakan tim Inggris. Yang paling sepihak adalah Real Madrid v Valencia di final sesama Spanyol di awal abad ke-21.

Valencia sangat bagus untuk jangka waktu tertentu, yang membuat kematian mereka saat ini semakin menyakitkan. Mereka memuncaki grup mereka di depan Bayern Munich, mengalahkan Lazio dan Barcelona dalam perjalanan mereka ke final dan memiliki beberapa pemain yang sangat berbakat. Real Madrid jauh lebih baik.

Dipimpin oleh Vicente del Bosque, Los Blancos menang 3-0 berkat gol dari Fernando Morientes, Raul dan co-komentator favorit semua orang, Steve McManaman.

Valencia akan kembali ke final Liga Champions setahun kemudian, kalah adu penalti dari Bayern. Aduh.

2) AC Milan v Liverpool (2005)

Liverpool memenangkan final Liga Champions paling ikonik ketika mereka tidak memiliki hak apa pun untuk melakukannya. Steven Gerrard adalah alasan mereka berhasil mengalahkan salah satu tim klub terbaik yang pernah ada. Bahkan Jamie Carragher mengatakan sebelum final bahwa tim Liverpool ini lebih buruk dari tim yang menjuarai Piala UEFA tahun 2001.

Semua orang tahu kisah Istanbul. The Reds tertinggal 3-0 di babak pertama dan Rafael Benitez memasukkan Didi Hamann dan permainan berubah dalam megahoki88 2023.

Liverpool akan finis ketiga di grup mereka jika bukan karena gol Gerrard yang cukup terkenal melawan Olympiakos. Mereka mencapai final dengan cara yang dramatis, melewati juara Inggris Chelsea 1-0 dengan dua leg di empat besar, maju berkat momen terkenal lainnya, kali ini gol hantu Luis Garcia. Apakah itu melewati batas? Tidak ada yang tahu.

Tim Milan ini sangat unggul dari Liverpool

Tim Milan ini sangat unggul dari Liverpool, yang memiliki Djimi Traore, karena menangis dengan keras. 3-0 di babak pertama merupakan kejutan karena itu adalah final Liga Champions, tetapi juga bukan kejutan karena bakat luar biasa yang mengalir di seluruh tim asuhan Carlo Ancelotti. Gerrard mungkin satu-satunya pemain The Reds yang masuk tim Milan itu. Dan untuk siapa? Andrea Pirlo? Gennaro Gattuso? Clarence Seedorf? Kaka? Hanya tim konyol yang MEMBOTOLNYA PEDAGANG BOTOL bodoh.

Kedua belah pihak bertemu di final Liga Champions dua tahun kemudian, dengan Milan membalas dendam. Itu tidak masuk dalam lima besar ini, tetapi final yang dimenangkan Liverpool masuk. Game lama yang lucu, bukan?

1) Manchester City v Inter Milan (2023)
Manchester City asuhan Pep Guardiola benar-benar menggelikan dan dengan santai mengalahkan pakar Liga Champions Real Madrid dengan selisih empat gol menjadi nol di leg kedua semifinal mereka . Ini harus menjadi final paling sepihak dalam sejarah kompetisi. Tidak ada rasa tidak hormat kepada Inter Milan, yang jelas merupakan tim yang sangat bagus; mereka tidak akan berada di tempat mereka jika mereka tidak.

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *