Sheffield Wednesday - promoSheffield Wednesday - promo

jadwalpialadunia – Sheffield Wednesday entah bagaimana menciptakan sejarah tetapi pekerjaan utama mereka masih setengah selesai, Promosi Liga Inggris. Dengan bangkit dari ketertinggalan empat gol untuk mengalahkan Peterborough di semifinal play-off League One, Sheffield Wednesday telah menciptakan sedikit sejarah.

Sheffield Wednesday beat Peterborough in epic League One play-off comeback

Ini mungkin bukan Fergie Time – Promosi Liga Inggris

Ini mungkin bukan Fergie Time yang diharapkan pendukung Peterborough United. Di luar minimal enam menit waktu penghentian di Hillsborough – mungkin ada pelajaran yang bisa dipelajari tentang membuang-buang waktu di sana – mereka bertahan dengan cara yang mungkin seharusnya tidak mereka lakukan. Keunggulan 4-0 mereka dari leg pertama hampir sepenuhnya terkikis, dan Sheffield Wednesday mengharumkan darah.

Itu, jika Anda belum melihatnya, persis seperti apa yang Anda harapkan dari gol penyeimbang di menit-menit terakhir di semifinal play-off: lemparan dadu terakhir dari umpan silang diayunkan secara diagonal ke area penalti; sundulan kembali ke gawang; kesibukan kaki sejauh tiga yard; tungkai hari Rabu mencuat dan mendorong bola melewati garis untuk menyamakan kedudukan; delirium mutlak tak terkendali pada apa yang telah dicapai di jadwal sepakbola hari ini.

Dan drama belum selesai. Di detik-detik terakhir babak pertama perpanjangan waktu, sebuah gol bunuh diri membuat Peterborough kembali memimpin, hanya untuk hari Rabu untuk menyamakan kedudukan lagi dengan tujuh menit tersisa untuk dimainkan. Satu kemenangan 4-0 dan satu kemenangan 5-1, namun kedua tim ini berakhir di depan Hillsborough Kop dalam adu penalti.

Pengamat Rabu yang berpengalaman sudah sepenuhnya menyadari bahwa narasi apa pun tentang tim mereka yang pasti memenangkan adu penalti ini bisa berakhir dengan salah tempat. Klub telah, dalam beberapa tahun terakhir, membuat kebiasaan menarik kekalahan dari rahang kemenangan. Tetapi pada kesempatan ini, mereka menahan diri. Peterborough melewatkan satu, tendangan kedua mereka membentur mistar gawang dan tinggi ke udara. Lima penalti hari Rabu semuanya sempurna. Dengan tendangan terakhir, terjadi invasi lapangan yang menyenangkan. Manajer Darren Moore dengan cepat mencoba mengingatkan semua orang bahwa mereka baru setengah jalan.

Bangkit dari ketertinggalan

Bangkit dari ketertinggalan empat gol untuk memenangkan pertandingan play-off sama sekali belum pernah terjadi sebelumnya dalam sejarah EFL, dengan rekor defisit sebelumnya adalah dua di dewahub. Tidaklah sulit untuk bersimpati kepada pendukung Peterborough yang yakin bahwa mereka telah memenangkan pertandingan dengan penampilan leg pertama mereka karena pendukung hari Rabu mungkin kalah dengan penampilan mereka.

Tapi ada perasaan keadilan alami yang dilayani oleh hari Rabu yang berlaku. Lagi pula, mereka telah menyelesaikan musim liga reguler mereka dengan 96 poin, tersingkir dari tempat promosi otomatis oleh Kota Ipswich yang menghabiskan banyak uang dan Plymouth Argyle yang luar biasa . Mereka menyelesaikan 19 poin di atas Peterborough selama satu musim dan sementara kita semua tahu bahwa, yah, ini bukan cara kerja play-off, tampaknya ada kelegaan kolektif yang didapat pada hari Rabu. atas garis ini. Wembley sekarang menunggu.

Tentu saja, itu juga membantu popularitas klub ketika manajer mereka adalah Moore. Salah satu orang yang paling disukai dalam permainan profesional, Moore mengalami masa-masa sulit. Pertunjukan keduanya sebagai pemain datang di Doncaster Rovers, di mana dia tiba hanya beberapa hari kemudian – ternyata – preman yang disewa oleh ketua Ken Richardson membakar stan utama di Belle Vue dengan desas-desus yang terus-menerus bahwa ketua – yang akan berakhir di penjara lebih dari ini – sedang memilih tim.

Moore tinggal dua tahun ketika Doncaster runtuh ke dalam kekacauan di sekelilingnya, dan itu mengatakan sesuatu untuk kekuatan karakternya bahwa dia akan terus memiliki karir bermain yang sukses, termasuk sepak bola Liga Premier dengan West Bromwich Albion, setelah mengalami pertengahan 1990-an. Doncaster Rovers antik selama dua tahun.

Baru-baru ini pada April 2021, dia berjuang untuk hidupnya setelah mengalami komplikasi akibat Covid-19, termasuk pneumonia dan pembekuan darah di paru-parunya. Setelah kekalahan leg pertama di pertandingan ini, dia menerima pelecehan rasis yang cukup keji di media sosial. Ada tulang baja di balik seringai bergigi jarang itu.

Dan dia memiliki wakilnya yang sempurna

Dan dia memiliki wakilnya yang sempurna di lapangan dalam diri kapten Barry Bannan, yang telah berada di Hillsborough selama delapan tahun sekarang dan tumbuh menjadi seorang kapten dan panutan yang luar biasa bagi para pemain muda tim, seorang pekerja yang tak kenal lelah dan motivator yang mungkin memiliki kasih sayang yang jelas untuk klub. menahannya di Sheffield Wednesday ketika karirisme bisa membuatnya kembali ke Liga Premier. Dia pernah ke sana sebelumnya dengan Aston Villa dan Crystal Palace, tetapi Anda tidak akan bertahan di klub melalui degradasi dan kekalahan di babak play-off kecuali jika Anda sangat peduli dengan mereka. Malam khusus ini menjadi miliknya sama seperti milik Moore.

Perlu diulangi bahwa pekerjaan belum selesai. Sheffield Wednesday masih harus mengalahkan Barnsley atau Bolton Wanderers di Wembley jika ingin kembali ke Championship. Kepuasan akan menjadi hal terburuk bagi mereka dan akhir musim masih memiliki kapasitas untuk berakhir dengan patah hati. Tapi sisi lain dari itu adalah momentum, dan apa pun yang hilang dari itu karena kehilangan promosi otomatis dengan satu poin dan kemudian kalah dalam pertandingan play-off pertama mereka dengan cara yang mengerikan mungkin akan kembali dengan cara mereka datang. kembali.

 

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *